Rangkuman filsafat Ilmu

Filsafat Ilmu (Fil`il) bikin gw ILfiLL,… puyeng 2500 keliling…

coba merangkum bahan yang ada ah,.. iseng iseng.,, sambil menuh-menuhin blog.. he.. BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM

  • Periodesasi perkembangan ilmu dari masa kemasa

1. Pra yunani kuno, memiliki ciri-ciri sebagai berikut:

a)      pengetahuan yang berdasarkan pengalaman diterima begitu saja sebagai fakta tanpa dikaji secara ilmiah, dan masih dihubungkan dengan hal-hal mitos

b)      sudah mulai mampu menemukan abjad dan bilangan, dan kemampuan dalam menulis dan berhitung

c)      kemampuan dalam meramalkan suatu peristiwa atas dasar peristiwa sebelumnya

2. Yunani Kuno, suatu zaman yang dipandang sebagai zaman keemasan filsafat memiliki ciri sebagai berikut:

a)      orang memiliki kebebasan mengungkapkan ide ide pendapatnya

b)      masyarakat tidak lagi mempercayai mitodologi-mitodologi yang ada

c)      masyarakat tidak lagi menerima pengetahuan yang berdasarkan pengalaman begitu saja, melainkan mengkaji dan menguji secara ilmiah terlebih dahulu sehingga menghasilkan sebuah kebenaran. Sikap tersebut menjadi cikal bakal tumbuhnya ilmu pengetahuan modern

3. Zaman Pertengahan, para ilmuan di belahan bumi eropa, pada masa ini hampir semuanya theology, sehingga aktivitas ilmiah terkait dengan aktivitas keagamaan. Namun dibelahan bumi timur, terutama di Negara-negara islam, justru terjadi perkembangan ilmu pengetahuan yang pesat disaat eropa lebih berkuat pada masalah-masalah keagamaan, maka peradaban dunia islam justru melakukan penerjemahan besar-besaran terhadap karya filosof yunani dan berbagai temuan dilapangan ilmiah lainnya.

4. Zaman Renaissance, pada masa ini, filosof filosof eropa tidak lagi terpaku pada pemikiran-pemikiran dogma-dogma agama atau yang bersifat theologi. Renaissance merupakan zaman peralihan kebudayaan abad tengah mulai berubah menjadi kebudayaan modern. Penemuan-penemuan ilmu pengetahuan modern sudah mulai dirintis pada zaman ini. Ilmu pengetahuan yang berkembang maju pada masa ini salah satunya adalah dalam bidang astronomi.

5. Zaman Modern, ditandai dengan berbagai penemuan dalam bidang ilmiah, pada masa ini,. Ilmu pengetahuan berkembang dengan pesat..

PANDANGAN TENTANG KLASIFIKASI ILMU PENGETAHUAN

  1. Christian wolf, mengklasifikasikan ilmu pengetahuan kedalam 3 kelompok besar yaitu ilmu pengetahuan empiris, matematika dan filsafat
  2. Auguste Comte, memulai dengan mengamati gejala-gejala yang paling sederhana, yaitu gejala-gejala yang letaknya paling jauh dari suasana kehidupan sehari-hari, urutannya sebagai berikut: Ilmu pasti (matematika), Ilmu perbintangan (astronomi), Ilmu Alam (fisika), Ilmu Kimia (Chemistry), Ilmu Hayat (fisiologi/biologi), Fisika Sosial (sosiologi)
  3. Karl Raimund Popper, mengemukakan bahwa system ilmu pengetahuan manusia dapat dikelompokan kedalam 3 dunia, yaitu Dunia 1 (kenyataan fisis dunia), dunia II (kejadian dan kenyataan psikis dalam diri manusia), Dunia III (hipotesa, hokum, dan teori ciptaan manusia dan hasil kerjasama antara dunia I dan Dunia II serta seluruh bidang kebudayaan, seni, metafisik, DSB)
  4. Jurgen Habermas, mengemukakan bahwa klasifikasi ilmu pengetahuan sangat terkait dengan sifat dan jenis ilmu, pengetahuan yang dihasilkan, akses kepada realitas, dan tujual ilmu itu sendiri.

1. Rasionalisme
Aliran rasionalisme berpendapat bahwa semua pengetahuan bersumber pada akal pikiran atau ratio. Tokoh-tokohnya antara lain seperti Rene Descartes (1596-1650), ia membedakan adanya tiga idea yaitu innate ideas (idea bawaan), yaitu sejak manusia lahir. Adventitious ideas, yaitu idea-idea yang berasal dari luar manusia, dan idea yang dihasilkan oleh pikiran itu sendiri yaitu disebut faktitious ideas. Tokoh rasionalisme yang lain adalah Spinoza (1632-1677), Leibniz (1646-1716).
2. Empirisme
Empirisme adalah aliran ini berpendirian bahwa semua pengetahuan manusia diperoleh melalui pengalaman indera. Indera memperoleh pengalaman (kesan-kesan) dari alam empiris, selanjutnya kesan-kesan tersebut terkumpul dalam diri manusia sehingga menjadi pengalaman. Tokoh-tokoh empiris antara lain John Locke (1632-1704), menurutnya pengalaman dapat dibedakan menjadi dua macam yaitu: (a) pengalaman luar (sensation), yaitu pengalaman yang diperoleh dari luar dan (b) pengalaman dalam (batin) (reflexion). Kedua pengalaman tersebut merupakan idea-idea yang sederhana, yang kemudian dengan proses asosiasi membentuk idea yang lebih kompleks (Harun Hadiwijono: Lihat Ali Mudhofir: 48). David Hume (1711-1776); yang meneruskan tradisi empirisme. Hume berpendapat bahwa, idea-idea yang sederhana adalah salinan (copy) dari sensasi-sensasi sederhana atau idea-idea yang kompleks dibentuk dari kombinasi idea-idea sederhana atau dari kesan-kesan yang kompleks. Aliran ini kemudian berkembang dan memiliki pengaruh yang sangat besar terhadap perkembangan ilmu pengetahuan terutama pada abad 19 dan 20.
3. Realisme
Realisme yaitu suatu aliran filsafat yang menyatakan bahwa objek-objek yang kita cerap lewat indera adalah nyata dalam diri objek tersebut. Objek-objek tersebut tidak tergantung pada subjek yang mengetahui atau tidak tergantung paada pikiran subjek. Pikiran dan dunia luar saling berinteraksi, tetapi interaksi tersebut mempengaruhi sifat dasar dunia tersebut. Dunia telah ada sebelum pikiran menyadari serta tetap akan ada setelah pikiran berhenti menyadari. Tokoh-tokoh aliran realisme antara lain Aristoteles (384-322 SM), menurut Aristoteles realitas berada dalam benda-benda konkrit atau dalam proses-proses perkembangannya. Dunia yang nyata adalah dunia yang kita cerap. Bentuk (form) atau idea atau prinsip keteraturan dan material tidak dapat dipisahkan. Kemudian aliran realisme berkembang terus dan kemudian berkembanglah aliran realisme baru, yang tokoh-tokohnya antara lain George Edward Moore, Bertrand Russell, sebagai reaksi terhadap aliran ideaisme, subjektivisme dan absolutisme. Menurut realisme baru bahwa eksistensi objek tidak tergantung pada diketahuinya objek tersebut.
4. Kritisisme
Kritisisme yang menyatakan bahwa akal menerima bahan-bahan pengetahuan yang empiri (yang meliputi indera dan pengalaman). Kemudian akal menempatkan, mengatur dan menertibkan dalam bentuk-bentuk pengamatan yakni ruang daan waktu. Pengamatan merupakan permulaan pengetahuan sedangkan pengolahan akal merupakan pembentukannya. Tokoh-tokohnya adalah Immanuel Kant (1724-1804). Aliran kritisisme Kant ini nampaknya mensintesakan antara rasionalisme dan empirisme.
5. Positivisme
Positivisme dengan tokohnya Aguste Comte yang memiliki pandangan sebagai berikut. Sejarah perkembangan pemikiran umat manusia dapat dikelompokkan menjadi tiga tahap yaitu: Tahap theologis, yaitu manusia masih percaya dengan pengetahuan atau pengenalan yang mutlak. Manusia pada tahap ini masih dikuasai oleh tahayul-tahayul, sehingga objek dan subjek tidak dapat dibedakan. Tahap metafisis, yaitu pemikiran manusia berusaha memahami dan memikirkan kenyataan, akan tetapi belum mampu membuktikan dengan fakta. Tahap positif yang ditandai dengan pemikiran manusia untuk menemukan hukum-hukum dan saling hubungan lewat fakta. Maka pada tahap inilah pengetahuan manusia dapat berkembang dan dibuktikan lewat fakta.
6. Skeptisisme
Skeptisisme, yang menyatakan bahwa pencerapan indera adalah bersifat menipu atau menyesatkan. Namun pada zaman modern berkembang menjadi skeptisisme metodis (sistematis) yang mensyaratkan adanya bukti sebelum suatu pengetahuan diakui benar. Tokoh-tokohnya adalah Rene Descartes.
7. Pragmatisme
Pragmatis, aliran ini tidak mempersoalkan tentang hakikat pengetahuan namun mempertanyakan tentang pengetahuan dengan manfaat atau guna dari pengetahuan tersebut. Dengan lain perkataan kebenaran pengetahuan hendaklah dikaitkan dengan manfaat dan sebagai sarana bagi suatu perbuatan. Tokohnya yaitu C.S Pierce (1839-1914), yang menyatakan bahwa yang terpenting adalah manfaat apa (pengaruh apa) yang dapat dilakukan suatu pengetahuan dalam suatu rencana. Pengetahuan kita mengenai sesuatu hal tidak lain merupakan gambaran yang kita peroleh mengenai akibat yang dapat kita saksikan. Tokoh lainnya adalah William James (1824-1910), yang menyatakan bahwa ukuran kebenaran sesuatu hal adalah ditentukannya oleh akibat praktisnya.

Daftar pustaka: FILSAFAT ILMU, Drs. Rizal Muntasyir M.Hum

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s